Thursday, 2 May 2013

BIAYA BAHAN BAKU (BBB)


PENGERTIAN BIAYA BAHAN BAKU
Biaya bahan baku merupakan komponen biaya yang terbesar dalam pembuatan produk jadi. Dalam perusahaan manufaktur, bahan baku diolah menjadi produk jadi dengan mengeluarkan biaya konversi. Bahan yang digunakan untuk produksi diklasifikasikan menjadi bahan baku (bahan langsung) dan bahan pembantu (bahan tidak langsung). Bahan langsung yaitu bahan yang digunakan untuk produksi yang dapat diidentifikasikan ke produk. Biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung merupakan biaya utama (prime cost) yang dibebankan kepada persediaan produk dalam proses. Bahan tidak langsung meliputi semua bahan yang bukan merupakan bahan baku. Biaya bahan tidak langsung dibebankan pada biaya overhead pabrik saat bahan tersebut digunakan untuk produksi. Contoh untuk memproduksi kue dibutuhkan bahan baku berupa tepung dan gula sedangkan bahan tidak langsungnya berupa bahan pewarna.

AKUNTANSI BIAYA BAHAN BAKU
Akuntansi biaya bahan baku diklasifikasikan menjadi dua kegiatan yaitu akuntansi pembelian dan pemakaian bahan.
Akuntansi Pembelian Bahan Baku
Pembelian bahan merupakan tanggungjawab bagian pembelian untuk pengadaan bahan dengan harga murah, kualitas baik dan tersedia tepat waktu. Sistem pembelian lokal bahan baku, melibatkan beberapa bagian, yaitu bagian produksi, bagian gudang,bagian pembelian, bagian penerimaan barang dan bagian akuntansi. Prosedur yang membentuk sistem pembelian bahan baku adalah prosedur permintaan pembelian, prosedur order pembelian, prosedur penerimaan barang, prosedur pencatatan penerimaan barang, di gudang prosedur pencatatan pembelian (utang). Dalam sistem pembelian diperlukan dokumen-dokumen, baik dokumen sumber maupun dokumen pendukung. Dokumen tersebut adalah surat permintaan pembelian, surat order pembelian, laporan penerimaan barang dan faktur dari penjual. Berikut ini contoh dokumen dalam transaksi pembelian bahan baku yang disajikan dalam tabel 8.1

Tabel 8.1. Dokumen Pembelian Bahan Baku
Formulir Permintaan Pembelian Formulir Pesanan Pembelian Formulir Laporan Penerimaan
Permintaan tertulis kepada departemen pembelian untuk membeli bahan yang diperlukan Permintaan tertulis kepada pemasok untuk mengirimkan bahan yang dipesan pada tanggal tertentu Laporan tertulis yang dibuat pada saat bahan yang diterima yang mencantumkan kuantitas, deskriminasi, kondisi, pemasok dan nomor pesanan pembelian.

Pembuat:
Bagian Gudang atau Kepala Departemen yang membutuhkan
Pembuat:
Departemen Pembelian
Bagian Penerimaan Barang
Distribusi tembusan:
Gudang, Bagian Penerimaan Barang, Departemen Pembelian Distribusi tembusan:
Pemasok, Departemen Pembelian, Departemen Akuntansi, Bagian Utang Dagang Distribusi tembusan:
Bagian Penerimaan Barang Departemen Pembelian Departemen Akuntansi, Bagian Utang Dagang dan Gudang

Untuk mencatat transaksi pembelian bahan baku sebagai berikut:

          Metode Perpetual    Metode Periodik
  Pembelian bahan baku         Persediaan bahan baku   xxx    Pembelian bahan baku   xxx

                                                           Kas/Utang              xxx             Kas/Utang                  xxx


Akuntansi Pemakaian Bahan Baku
Masalah yang timbul dalam penentuan harga pokok bahan baku yang dipakai dalam produksi adalah fluktuasi harga pembelian bahan baku. Harga beli bahan baku antara pembelian satu dengan pembelian yang lain biasanya berbeda, hal ini mengakibatkan harga pokok bahan baku persatuan yang ada di gudang berbeda-beda, walaupun jenis bahan bakunya sama. Terdapat beberapa metode penentuan harga pokok bahan baku yang digunakan dalam produksi, antara lain: (1) Metode identifikasi khusus, (2) Metode rata-rata, (3) Metode masuk pertama keluar pertama (MPKP) dan (4) Metode masuk terakhir keluar pertama (MTKP)
Dalam metode ini identifikasi khusus, bahan baku yang digunakan diidentifikasikan dengan tanggal pembelian bahan yang bersangkutan. Apabila digunakan metode rata-rata, maka bahan baku yang digunakan dalam proses produksi dinilai dengan harga beli rata-rata. Sedangkan pada metode masuk pertama keluar pertama, bahan baku yang digunakan dalam proses produksi dinilai dengan harga bahan baku dari pembelian yang lebih awal, sehingga bahan baku yang digunakan dinilai berdasarkan harga pembelian awal. Apabila digunakan metode masuk terakhir keluar pertama, bahan baku yang digunaakan dalam proses produksi dinilai dengan harga bahan dari pembelian yang lebih akhir.
Prosedur penggunaan bahan baku dimulai dengan diterbitkannya formulir permintaan bahan baku oleh kepala departemen produksi. Formulir permintaan bahan baku berisi informasi tentang nomor formulir permintaan bahan baku, jenis pemakaian, departemen yang memerlukan bahan, nama dan kuantitas bahan yang diminta. Setelah menerima formulir tersebut bagian gudang akan mengeluarkan bahan-bahan yang diminta. Terdapat dua sistem akuntansi pemakaian bahan baku, yaitu sistem persediaan periodik dan sistem persediaan perpetual.
(1). Sistem Persediaan Periodik
Dalam sistem persediaan periodik mutasi persediaan bahan baku tidak dicatat dalam catatan akuntansi, sehingga harga pokok persediaan bahan baku awal dan akhir dihitung dengan cara melakukan penghitungan fisik terhadap persediaan bahan baku. Apabila digunakan sistem persediaan periodik, biaya bahan baku yang digunakan dalam proses produksi disajikan dalam tabel 8.2 sebagai berikut:
Tabel 8.2. Penentuan harga pokok bahan baku yang digunakan
       Persediaan bahan baku awal         xxx
(+) Pembelian bahan baku netto xxx
(+) Ongkos angkut pembelian         xxx
(=) Persediaan bahan baku yang tersedia untuk produksi xxx
(-) Persediaan bahan baku akhir xxx
(=) Harga pokok bahan baku yang digunakan xxx

(2). Sistem Persediaan Perpetual
Dalam sistem persediaan perpetual, mutasi bahan baku tidak dicatat dalam catatan akuntansi, sehingga harga pokok persediaan bahan baku awal dan akhir dihitung dengan cara melakukan perhitungan fisik terhadap persediaan bahan baku. Apabila digunakan sistem persediaan periodik, biaya bahan baku yang digunakan dalam produksi dan harga pokok bahan baku akhir dapat diketahui setiap saat, tanpa harus melakukan perhitungan fisik persediaan. Pembelian dicatat sebagai penambah rekening persediaan bahan dan bahan yang dipakai dicatat sebagai pengurang rekening persediaan bahan. Rekening persediaan bahan baku merupakan rekening control untuk mencatat secara rinci tiap jenis persediaan bahan baku. Berikut ini jurnal yang diperlukan untuk mencatat pemakaian bahan baku antara kedua metode tersebut diatas.
Kegiatan                             Metode Perpetual                                              Metode Periodik
Pemakaian bahan baku       PDP- BBB      xxx                                            Tidak ada catatan,
                                                 Persediaan bahan baku     xxx                     dan setiap akhir
                                                                                                                   periode akan dibuat
                                                                                                                   jurnal penyesuaian



UNSUR BIAYA YANG MEMBENTUK HARGA POKOK BAHAN BAKU YANG DIBELI
Bahan baku yang diolah dalam perusahaan manufaktur dapat diperoleh dari pembelian lokal, pembelian impor atau dari pengolahan sendiri. Dalam memperoleh bahan baku dari pembelian, perusahaan tidak hanya mengeluarkan biaya sejumlah harga beli bahan baku saja, tetapi mengeluarkan biaya-biaya lain yang berhubungan dengan perolehan bahan baku tersebut, seperti biaya pengangkutan dan biaya pergudangan. Elemen harga pokok bahan baku menurut standar akuntansi yang lazim adalah semua biaya yang terjadi untuk memperoleh dan menempatkan bahan baku sampai dengan siap untuk diolah. Dengan demikian harga pokok bahan baku yang dibeli terdiri dari harga beli (harga yang tercantum dalam faktur pembelian) ditambah biaya-biaya pembelian dan biaya-biaya untuk menempatkan bahan baku tersebut dalam keadaan siap diolah. Biaya-biaya pembelian dan penempatan bahan baku meliputi ongkos angkut pembelian, biaya pesan (order cost), biaya penerimaan bahan baku, biaya pembongkaran, biaya pemeriksaan bahan baku dan penggudangan.
Apabila dalam pembelian bahan baku, pemasok memberikan potongan baik potongan rabat maupun potongan tunai, maka potongan pembelian ini diperlakukan sebagai pengurang harga pokok bahan baku yang dibeli. Dalam praktik seringkali perusahaan harus membayar biaya angkut pembelian untuk berbagai macam bahan baku yang dibeli, maka biaya angkut pembelian ini dapat diperlakukan sebagai: (1) Tambahan harga pokok bahan baku yang dibeli dan (2) Sebagai unsur biaya overhead pabrik.
Apabila biaya angkut pembelian diperlakukan sebagai tambahan harga pokok bahan baku yang dibeli, maka alokasi biaya angkut kepada masing-masing jenis bahan baku yang dibeli dapat didasarkan pada perbandingan kuantitas tiap jenis bahan baku yang dibeli. Selain itu alokasi biaya angkut dapat juga diperbandingkan dengan harga faktur tiap jenis bahan baku yang dibeli atau diperhitungkan dalam harga pokok bahan baku yang dibeli berdasarkan tarif yang ditentukan di muka.
Sebagai contoh, pada tanggal 15 Pebruari 1998 perusahaan membeli bahan baku 500 kg dengan harga Rp5.000,- per kg. dengan syarat 2/10, n/30, kemudian perusahaan melunasi kewajiban atas pembelian tanggal 15 Pebruari 1998 tersebut pada tanggal 22 Pebruari 1998, disamping itu perusahaan harus mengeluarkan biaya angkut pembelian Rp25.000. Jurnal yang harus dibuat perusahaan adalah:
Tanggal 15/2/1998 Pembelian/Persediaan bahan baku Rp2.500.000
Utang dagang      Rp2.500.000
Tanggal 22/2/1998 Biaya angkut pembelian              Rp      25.000
Kas              Rp      25.000
Utang dagang     Rp2.500.000
Kas              Rp2.450.000
Potongan Pembelian      Rp      50.000

PROSEDUR PENGAWASAN BAHAN BAKU
Menurut Ralph S. Polimeni, Frank J. Fabozzi & Kathlenen Villani, (p.28-29) terdapat lima prosedur pengawasan bahan baku yang dapat digunakan untuk menjamin agar biaya persediaan bahan baku minimum dan kegiatan produksi tidak terganggu karena kehabisan bahan yaitu:
1. Order cycling. Prosedur pengendalian bahan baku dilakukan secara periodik terhadap persediaan bahan dan mengadakan pemesanan jika diperlukan.
2. Min-max method. Prosedur pengendalian bahan baku dilakukan dengan menentukan jumlah persediaan minimum dan apabila persediaan telah mencapai minimum maka harus diadakan pemesanan sehingga bahan mencapai jumlah maksimum.
3. Two – bin method. Prosedur pengendalian bahan baku dilakukan dengan membagi persediaan dalam dua tempat dengan jumlah yang sama. Pemesanan bahan dilakukan apabila persediaan dalam salah satu tempat telah habis dipakai.
4. Automatic order system. Prosedur pengawasan bahan baku dilakukan dengan menentukan jumlah kuantitas pemesanan kembali. Pemesanan dilakukan pada saat kuantitas persediaan bahan telah mencapai jumlah yang telah ditentukan.
5. ABC Plan. Prosedur pengendalian bahan baku dilakukan dengan mengklasifikasikan bahan kedalam tiga golongan menurut besarnya pemakaian bahan dalam satu periode. Golongan bahan yang mengakibatkan biaya pemakaian bahan terbesar (A) akan dikendalikan dengan teknik-teknik yang memadai (misal automatic order quantity). Golongan bahan yang mengakibatkan biaya pemakaian bahan yang terkecil (C) dikendalikan dengan teknik-teknik yang sederhana. (misal min-max method), sedangkan karakteristik pemakaian bahan sedang tingkat pengendalian antara golongan A dan C.

MASALAH-MASALAH KHUSUS AKUNTANSI BIAYA BAHAN BAKU
Terdapat beberapa masalah khusus akuntansi biaya bahan baku, yaitu apabila dalam proses produksi terdapat sisa bahan (scrap material), produk cacat (defective goods) dan produk rusak (spoiled goods).

Sisa Bahan
Scrap materials adalah bahan yang mengalami kerusakan didalam proses produksi. Perlakuan terhadap sisa bahan sangat tergantung oleh harga jual dari sisa bahan tersebut. Apabila harga jual sisa bahan rendah biasanya tidak dilakukan pencatatan sampai saat penjualan, tetapi apabila harga jual sisa bahan relatif tinggi, maka akan dicatat dalam kartu persediaan pada saat sisa bahan diserahkan oleh Bagian Produksi ke Bagian Gudang. Hasil penjualan sisa bahan dapat diperlakukan sebagai:
1. Pengurang biaya bahan baku yang dipakai dalam pesanan yang menghasilkan sisa bahan tersebut. Jurnal untuk mencatat penjualan sisa bahan adalah:
Kas / Piutang dagang                                       xxx
             Produk dalam proses – biaya bahan baku                        xxx

2. Pengurang biaya overhead pabrik sesungguhnya. Jurnal untuk mencatat penjualan sisa bahan adalah:
Kas / Piutang dagang                            xxx
             Biaya overhead pabrik sesungguhnya                  xxx


3. Penghasilan di luar usaha (other income). Jurnal untuk mencatat penjualan sisa bahan adalah:
Kas / Piutang dagang                            xxx
             Penghasilan lain-lain                                             xxx



Apabila nilai sisa bahan relatif tinggi,maka diperlukan pengendalian terhadap sisa bahan dengan melakukan pencatatan atas mutasi persediaan sisa bahan yang ada di gudang. Contoh: Bagian Produksi menyerahkan 1000 kg sisa bahan ke Bagian Gudang, taksiran harga jual sisa bahan perkg adalah Rp10.000. Sampai dengan akhir periode sisa bahan yang telah laku dijual adalah 750 kg dengan harga perkg Rp9000
Jurnal penyerahan sisa bahan dari Bagiab Produksi ke Bagian Gudang:
      Persediaan sisa bahan (1000 kg x Rp10.000) Rp10.000.000
      Penghasilan lain-lain             Rp10.000.000


Jurnal penjualan sisa bahan 750 kg dengan harga perkg Rp9000
      Kas / Piutang dagang    Rp6.750.000
Persediaan sisa bahan Rp6.750.000


Jurnal penyesuaian untuk mengakui adanya sisa bahan yang belum terjual, yaitu 250 kg
      Penghasilan lain-lain   Rp2.500.000
Penghasilan yang belum direalisasikan Rp2.500.000



Jurnal penyesuaian untuk mencatat perbedaan antara taksiran harga jual dengan harga jual sisa bahan sesungguhnya (Rp10.000 – Rp9000)  x  750 kg = Rp750.000
      Penghasilan lain-lain   Rp750.000
Persediaan sisa bahan Rp750.000


Produk Rusak
Produk rusak merupakan produk yang tidak memenuhi standar kualitas yang telah ditetapkan. Produk rusak merupakan produk yang telah menyerap biaya produksi dan secara ekonomis tidak dapat diperbaiki menjadi produk baik. Perlakuan terhadap produk rusak sangat tergantung dari sifat dan penyebab terjadinya produk rusak, yaitu:
1. Apabila penyebab terjadinya produk rusak adalah hal yang bersifat luar biasa, misalnya sulitnya proses produksi, maka harga pokok produk rusak akan dibebankan sebagai tambahan harga pokok produk yang baik dalam pesanan yang bersangkutan. Apabila produk rusak laku dijual, maka hasil penjualan produk rusak akan diperlakukan sebagai pengurang biaya produksi pesanan yang bersangkutan. Contoh: PT khalida pada bulan Desember 1997 menerima pesanan pembuatan 100 unit produk kalender. Untuk memenuhi pesanan tersebut PT Kholida memproduksi 110 unit kalender, dengan biaya produksi:
Biaya bahan baku Rp 100.000
Biaya tenaga kerja langsung Rp 200.000
BOP yang dibebankan atas dasar tariff 150% dari BTK Rp 300.000


Pada saat pesanan tersebut selesai terdapat 10 unit produk rusak, produk rusak diperkirakan laku dijual per unit Rp500. Jurnal untuk mencatat biaya produksi 110 unit adalah:
Produk dalam proses – biaya bahan baku Rp 100.000
Produk dalam proses – biaya tenaga kerja langsung      200.000
Produk dalam proses – biaya overhead pabrik      300.000
Persediaan bahan baku Rp 100.000
Gaji dan upah      200.000
Biaya overhead pabrik yang dibebankan      300.000


Apabila tidak terdapat produk rusak, maka harga pokok per unit adalah Rp600.000 / 110 unit = Rp5.454,54. Dengan adanya produk rusak 10 unit akan mengakibatkan harga pokok perunitnya menjadi lebih besar karena harga pokok produk rusak dibebankan pada pesanan tersebut, yaitu: Rp600.000/100 unit = Rp6000,-. Harga jual produk rusak senilai 10 unit x Rp500 = Rp5.000,- akan mengurangi harga pokok pesanan tersebut, sehingga jurnal yang dibuat adalah:
Persediaan produk rusak Rp 5.000,-
Produk dalam proses- BBB        Rp   833,33
Produk dalam proses- BTK                     1.666,67
Produk dalam proses- BOP                     2.500,00


Elemen biaya produksi Total biaya (Rp) Biaya / unit (110) HP produk rusak
BBB 100.000 909,09 9.090,90
BTK 200.000 1.818,18 18.181,80
BOP 300.000 2.727,27 27.272,70
600.000 5.454,54 54.545,40

Pencatatan produk jadi:
Persediaan produk jadi Rp 595.000
Produk dalam proses –BBB Rp    99.167,72
Produk dalam proses –BTK      198.332,28
Produk dalam proses –BOP      297.500,00


2. Apabila penyebab terjadinya produk rusak adalah hal yang bersifat normal dalam proses pengolahan produk, maka harga pokok produk rusak akan dibebankan kepada produksi secara keseluruhan. Contoh: PT Amalia bulan Januari 1999 mendapat pesanan sebanyak 1000 unit produk dengan biaya produksi sebagai berikut:
Biaya bahan baku Rp100.000,-
Biaya tenaga kerja langsung Rp150.000,-
BOP yang dibebankan atas dasar tarif 150% dari BTK Rp150.000,-


Pada saat pesanan tersebut selesai terdapat 100 unit produk rusak, produk rusak diperkirakan laku dijual per unit Rp 10.000,-
Jurnal untuk mencatat biaya produksi 1000 unit produk:
Produk dalam proses – biaya bahan baku Rp       100.000,-
Produk dalam proses – biaya tenaga kerja langsung              150.000,-
Produk dalam proses – biaya overhead pabrik            150.000,-
Persediaan bahan baku           Rp    100.000,-
Gaji dan upah         150.000,-
Biaya overhead pabrik yang dibebankan         150.000,-


Jurnal untuk mencatat 100 unit produk rusak:
     Persediaan produk rusak             Rp  30.000,-
     BOP sesungguhnya       10.000,-
    PDP BBB     Rp  10.000,-
    PDP BTK            15.000,-
    PDP BOP            15.000,-


Keterangan:
1. HPP per unit sebelum produk rusak adalah:
Rp.400.000/100=Rp 400,-

2. HPP produk rusak:
BBB =100 x Rp 100,- = Rp 10.000,-
BTK =100 x Rp 150,- = Rp 15.000,-
BOP =100 x Rp 150,- = Rp 15.000,-
     Rp  40.000,-

3. HPP setelah produk rusak:
Keterangan       Unit               Jumlah
Biaya Produksi          1000             Rp 400.000,-
Produk rusak      (100)   (40.000)
Produk normal        900   360.000
HPP per unit produk normal = Rp 360.000/900=Rp 400,-

Produk cacat
Defective goods adalah produk yang tidak memenuhi standar kualitas yang telah ditetapkan, produk cacat secara ekonomis dapat diperbaiki menjadi produk baik dengan mengeluarkan biaya pengerjaan kembali untuk memperbaikinya. Perlakuan biaya pengerjaan kembali produk cacat sangat tergantung pada penyebab terjadinya produk cacat tersebut, yaitu:
1. Apabila disebabkan oleh hal-hal yang bersifat tidak normal seperti sulitnya proses produksi, maka biaya pengerjaan kembali produk cacat akan dibebankan pada pesanan yang bersangkutan.
2. Apabila disebabkan oleh hal yang bersifat normal, maka biaya pengerjaan kembali produk cacat akan dibebankan pada seluruh produksi dengan cara memperhitungkan biaya pengerjaan kembali kedalam tarif biaya overhead pabrik.
Misalnya PT Urfina dalam proses produksinya selalu terjadi produk cacat yang secara ekonomis masih dapat diperbaiki dengan mengeluarkan biaya pengerjaan kembali, oleh karena itu dalam menentukan tarif BOP sudah diperhitungkan adanya biaya pengerjaan kembali produk cacat, misalnya tarif BOP ditetapkan 125% dari BTK. Misalnya pada bulan Desember 1998 PT Urfina menerima pesanan untuk pembuatan 400 unit produk. Biaya bahan baku yang dikeluarkan untuk memproses pesanan tersebut adalah Rp 400.000 dan BTK adalah Rp 200.000 sedangkan BOP 125% dari BTK. Setelah proses produksi selesai ternyata terdapat 50 unit produk cacat, dan biaya pengerjaan kembali produk cacat terdiri dari BTK Rp 50.000 dan BOP sesuai dengan tarif (125%). Jurnal pencatatan biaya produksi 400 unit produk adalah:
     Produk dalam proses – biaya bahan baku   Rp 400.000
     Produk dalam proses – BTK Rp 200.000
     Produk dalam proses – BOP Rp 250.000
Persediaan bahan baku     Rp400.000
Gaji dan upah     Rp200.000
Biaya overhead pabrik yang dibebankan     Rp250.000


Berikut penjelasan lebih lanjut perlakuan biaya pengerjaan kembali produk cacat:
1. Apabila disebabkan oleh hal-hal yang bersifat tidak normal:
  PDP BTK                     Rp 50.000,-
  PDP BOP                     Rp 62.500,-
   Gaji dan Upah                             Rp 50.000,-
   BOP dibebankan                             Rp 62.500,-


2. Apabila disebabkan oleh hal-hal yang bersifat normal:
Biaya overhead pabrik sesungguhnya         Rp 112.500,-
Gaji dan upah     Rp 50.000,-
BOP  yang dibebankan     Rp 62.500,-


Jurnal pencatatan harga pokok produk jadi:
Persediaan produk jadi        Rp 850.000,-
Produk dalam proses- BBB    Rp400.000,-
Produk dalam proses- BTK    Rp200.000,-
Produk dalam proses- BOP    Rp250.000,-

MANAJEMEN PERSEDIAAN DENGAN JUST-IN-TIME
Just-in-time merupakan filosofi pemanufakturan yang memiliki implikasi penting dalam manajemen biaya. Ide dasar just-in-time sangat sederhana, yaitu membeli bahan jika persediaan habis atau ada order dan berproduksi apabila ada permintaan. Prinsip dasar just-in-time adalah meningkatnya kemampuan perusahaan secara terus menerus untuk merespon perubahan dengan meminimalkan pemborosan.
Terdapat empat aspek pokok dalam konsep jusr-in-time yaitu:
1. Mengeliminasi semua aktivitas yang tidak bernilai tambah terhadap produk atau jasa. Aktivitas yang tidak bernilai tambah akan meningkatkan biaya (pemakaian sumber-sumber ekonomi) yang tidak perlu, misalnya biaya pengelolaan persediaan bahan baku.
2. Adanya komitmen untuk selalu meningkatkan kualitas yang lebih tinggi.
3. Selalu diupayakan penyempurnaan yang berkesinambungan (continuous improvement) dalam meningkatkan efisiensi kegiatan.
4. Menekankan pada penyederhanaan aktivitas yang bernilai tambah (value added activities).

Manajemen persediaan dengan just-in-time meliputi pembelian dan produksi just-in-time. Pada bab ini penulis hanya memaparkan tentang pembelian just-in-time dan dampak implementasi JIT terhadap kualitas, karakteristik serta manfaat JIT.
Pembelian just-in-time adalah sistem penjadwalan pengadaan barang tepat waktu dan jumlah dengan kualitas bahan terjaga dan tidak ada bahan baku yang cacat. Dengan demikian implementasi sistem JIT pada bagian pembelian akan sangat tergantung pada kesiapan dan kesediaan pemasok untuk memasok bahan baku secara tepat waktu pada saat dibutuhkan.
Dampak implementasi JIT pada departemen pembelian terhadap kualitas ditunjukkan dalam tabel 8.3.

Tabel 8.3. Dampak Implementasi Sistem JIT Terhadap Kualitas
No Aktivitas Pembelian Implementasi JIT Dampak pada Kualitas
1 Ukuran lot Pembelian dalam ukuran lot yang kecil dengan frekuensi penyerahan yang lebih sering Deteksi dan koreksi pada produk cacat lebih cepat
2 Evaluasi pemasok Pemasok dievaluasi berdasarkan kemampuan memberikan bahan baku yang berkualitas tinggi Pemasok memberikan perhatian penuh pada kualitas bahan baku yang diserahkan

3 Pemilihan pemasok Pemasok tunggal dalam lokasi geografis yang berdekatan Memudahkan kunjungan dan memberikan bantuan teknis kepada pemasok, serta menciptakan pemahaman yang lebih baik dan cepat terhadap kebutuhan kualitas
4 Spesifikasi bahan baku Spesifikasi penuh hanya pada karakteristik bahan baku yang penting Pemasok mempunyai pilihan yang lebih banyak dalam desain produk dan metode manufakturing, yang berarti lebih memungkinkan untuk mempertahankan spesifikasi
5 Ikatan kontrak Kontrak jangka panjang dengan pemasok yang sama, membangun hubungan kemitraan yang bersifat informal Pemasok dapat menyesuaikan biaya dari komitmen jangka panjang untuk memenuhi kebutuhan kualitas serta menjadi lebih peduli terhadap kebutuhan pembeli
6 Inspeksi penerimaan Pemasok bertanggungjawab penuh terhadap kualitas bahan baku, sehingga inspeksi penerimaan dapat dikurangi dan mungkin dapat dihilangkan Meningkatkan kualitas (pemasok)
7 Kertas kerja Sistem formal menjadi berkurang sehingga mengurangi volume penggunaan kertas Lebih banyak waktu yang tersedia bagi orang-orang di bagian pembelian untuk menyelesaikan masalah-masalah kualitas

Karakteristik dan manfaat JIT akan dipaparkan dalam tabel 8.4ndan tabel 8.5 berikut ini:
Tabel 8.4. Karakteristik JIT
No Deskripsi Karakteristik JIT
1. Kuantitas Tingkat kuantitas stabil sesuai yang diinginkan Penyerahan dalam ukuran lot kecil dengan frekuensi lebih sering
Kontrak jangka panjang, misalnya menggunakan sistem blanket purchase orders (BOP)
Lebih sedikit menggunakan kertas
Kuantitas penyerahan dapat bervariasi tetapi masih dalam bentuk kontrak keseluruhan
Pemasok didorong untuk melakukan pengepakan dalam kualitas yang tepat
Pemasok didorong untuk mengurangi ukuran lot produksi mereka
2. Kualitas Spesifikasi minimum
Pemasok membantu untuk memenuhi kebutuhan kualitas
Membina hubungan yang erat antara pembeli dan pemasok melalui tim kerja sama pengendalian kualitas
Pemasok didorong untuk menggunakan pengendalian proses daripada mengandalkan inspeksi
3. Pemasok Membina hubungan dengan lebih sedikit pemasok (pemasok tunggal) dalam lokasi geografis yang dekat
Aktif menggunakan analisis nilai untuk memperoleh pemasok yang diinginkan serta bertahan pada harga yang kompetitif
Melakukan pengelompokkan pemasok
Menjalin hubungan bisnis berulang dengan pemasok yang sama pemasok didorong untuk mengembangkan JIT dalam aktivitas pembelian
4. Pengiriman Pengiriman terjadwal dengan menggunakan mode / transportasi yang telah dikontrak dalam jangka panjang

Tabel 8.5. Manfaat JIT
No Deskripsi Manfaat JIT
1. Ongkos Ongkos penyimpanan inventori menjadi rendah
Penurunan ongkos bahan baku karena manfaat dari pengalaman belajar jangka panjang dalam menggunakan pemasok yang terbatas
Ongkos sisa bahan menjadi berkurang karena kecacatan dapat dideteksi lebih awal.
2. Kualitas Deteksi kecacatan lebih cepat karena frekuensi penyerahan bahan baku lebih sering
Tindakan korektif lebih cepat
Setup dari pemasok lebih sering dengan ukuran lot produksi lebih kecil
Kebutuhan untuk inspeksi lebih sedikit karena pemasok didorong menggunakan pengendalian proses
Kualitas bahan baku yang dibeli lebih tinggi karena pemasok bertanggungjawab untuk memenuhi kebutuhan kualitas.
3. Desain Respons terhadap perubahan rekayasa lebih cepat
Menimbulkan inovasi dalam desain karena pemasok memiliki kebebasan pada spesifikasi desain yang ketat dari pembeli.
4. Efisiensi administratif Kebutuhan untuk kontrak lebih sedikit
Meminimumkan penggunaan kertas
Lebih sedikit pembatalan yang dilakukan
Biaya-biaya administrasi menjadi berkurang
Perhitungan bahan baku yang diterima menjadi lebih mudah karena pemasok menggunakan container standar berukuran tertentu
Identifikasi pesanan yang diterima lebih mudah dan tepat karena pemasok menggunakan container yang memiliki tanda jelas.

IKHTISAR
Biaya bahan baku merupakan komponen biaya yang terbesar dalam pembuatan produk jadi. Dalam perusahaan manufaktur, bahan baku diolah menjadi produk jadi dengan mengeluarkan biaya konversi. Bahan yang digunakan untuk produksi diklasifikasikan menjadi bahan baku (bahan langsung) dan bahan pembantu (bahan tidak langsung). Bahan baku yaitu bahan yang digunakan untuk produksi yang dapat diidentifikasikan ke produk. Biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung merupakan biaya utama (prime cost) yang dibebankan kepada persediaan produk dalam proses. Bahan tidak langsung meliputi semua bahan yang bukan merupakan bahan baku. Biaya bahan tidak langsung dibebankan pada biaya overhead pabrik saat bahan tersebut digunakan untuk produksi.
Akuntansi biaya bahan baku diklasifikasikan menjadi dua kegiatan yaitu akuntansi pembelian dan pemakaian bahan. Pembelian bahan merupakan tanggungjawab bagian pembelian untuk pengadaan bahan dengan harga murah, kualitas baik dan tersedia tepat waktu.
Masalah yang timbul dalam penentuan harga pokok bahan baku yang dipakai dalam produksi adalah adanya fluktuasi harga pembelian bahan baku. Harga beli bahan baku antara pembelian satu dengan pembelian yang lain biasanya berbeda, hal ini mengakibatkan harga pokok bahan baku per satuan yang ada di gudang berbeda-beda, walaupun jenis bahan bakunya sama. Terdapat beberapa metode penentuan harga pokok bahan baku yang digunakan dalam produksi, antara lain: metode identifikasi khusus, metode rata-rata, metode masuk pertama keluar pertama (MPKP) dan metode masuk terakhir keluar pertama (MTKP).
Terdapat dua sistem akuntansi pemakaian bahan baku, yaitu sistem persediaan periodik dan sistem persediaan perpetual.
Elemen harga pokok bahan baku menurut standar akuntansi yang lazim adalah semua biaya yang terjadi untuk memperoleh dan menempatkan bahan baku sampai dengan siap untuk diolah. Dengan demikian harga pokok bahan baku yang dibeli terdiri dari harga beli (harga yang tercantum dalam faktur pembelian) ditambah biaya-biaya pembelian dan biaya-biaya untuk menempatkan bahan baku tersebut dalam keadaan siap diolah.

1 comment: